Rabu, 07 Agustus 2013

Cerita Dalam Kamar #7 "Dompet"

Dompet, gak besar bentuknya, gak banyak isinya, gak keren keliatannya, dan gak modis bentuknya. Itulah dompet gue.



Dompet ini gue dapet dari kakak, yah bisa dibilang sebagian benda-benda yang gue punya itu adlah pemberian kakak cewek satu-satunya. Udah sekitar 3 tahun gue memakai dompet ini untuk menemai hidup dimanapun dan kapanpun. Kalo udah ketinggalan atau ditinggal isinya, gue bakal gak tenang ngapa-ngapain. Karena gak ada uang tak terduga yang gue pegang, dan itu gawaat!

Isi dari dompet gue gak pernah muluk-muluk kok, normal seperti orang2. Gak pernah berlebihan sampe rumahpun didompetin, wkwkwk. Paling isinya duit yang gak banyak, kartu-kartu identitas, atm, sama beberapa id card punya gue, itu aja cukup. Gak ada foto pacarnya, gak ada fotonya mantannya, yang ada foto gue waktu kelas 1 SD, 3 SMP, 3 SMA, sama foto gue skg plus foto gue dengan My Gank “FAMILY MOORE”.

Dompet gue juga, gak pernah segan-segan menyimpan dompet receh sekalipun, karena apa? kadang kala uang receh itu pasti berguna. Itu pesen nyokap yang selalu didengar dari kecil.  Trus jangan bawa uang cash banyak-banyak dalam dompet, karena bahaya. Bawa secukupnya, sebutuhnya aja. Dan sampe sekrang pesen nyokap itu selalu due inget setiap liat dompet.

Tapi di kantor tempat gue kerja, dompet gue kurang privasi. Karena sering dibuka-buka ama temen deket. Gak sungkan-sungkan untuk meng-cek duit yang ada didalamnya, ckckck prilaku temen gue. Tapi gak sembarang orang boleh gitu, orang-orang terpilih aja yang boleh buka dompet gue. Nah gitu baru bener kan ya :)

Udahan ya, Cerita Dari Kamar nya, karena gue belajar konsistensi menulis. Walaupun malam takbiran gini, sempetin nulis di barengin dengan aktivitas nyusun kue..hehhe

Trims ^^





Subscribe to Our Blog Updates!




Share this article!
Kembali Ke Atas
Powered By Blogger | Design by Trya Pamungkas