Sabtu, 03 Agustus 2013

Cerita Dalam Kamar #3 ( Boneka Kudel )

Masih dalam tema Cerita Dalam Kamar, Tria kembali lagi nih dengan benda berikut yang ingin gue ceritain, yaitu “Boneka Kudel”. Sebelumnya pada tau nggak boneka kudel itu apaan? Boneka kudel itu adalah boneka yang lusuh, lecek, jelek, gak ada cantik-cantiknya lagi tu boneka. Karena kecantikannya dimakan waktu. Namun benda ini harus tetep ada dikamar gue dan gak boleh hilang juga.



Tahun 2005 lalu, boneka ini mulai mengenalkan dirinya terhadap gue. Trus dimana ia mulai beradaptasi dengan gue dan sikon kamar gue.hihi... Boneka ini dikasih kakak waktu masih kelas 2 SMP, gue lupa dalam rangka apa waktu itu doi memberikan boneka ini. Dan lo tau? Nama yang gue berikan ke boneka ini adalah “KIKI” hahaha. Ada ceritanya nih kenapa diberi nama kiki, jadi gini ceritanya. Waktu zaman itu kan lagi booming banget yang namanya program Indosiar AFI (Akademi Fantasi Indonsiar), nah kebetulan waktu itu gue suka banget dengan salah satu Akademia-nya yaitu DICKY AFI, sedangkan kakak suka sama KIA AFI. Kita sepakat deh untuk menggabungkan nama Dicky dan Kia jadi “KIKI” hehehe... Betapa labilnya gue kala itu -___-

Semenjak itu kita (gue dan kakak), nggagep kiki sebagai temen tidur yang baik. Dipeluk trus, direbutin, sampe-sampe di ences’n selagi tidur kali. Dia layaknya sebuah korban penganiayayan sepertinya, jadi bahan lempar-lemparan sama kakak kalo lagi berantem, banyak deh pokoknya fungsi ganda dari boneka ini. Hingga detik inipun si kiki masih kita perlakukan sama dengan dulu.

Hanya 2x di cuci. Apa? Hanya 2 kali selama 8 tahun? Iyaaaaa, gak usah shok gitu deeeh, biasa aja. Lo hanya bisa ngebayangi doang kawan. Tapi ntah mengapa, masih betah aja meluk kiki. Sampai dengan kondisi terakhirnya saat ini, telingganya udah gak ada, matanya copot satu, kakinya udah gak rata, badannya udah kembang kempis. Tak selayaknya boneka anjing yang lucu seperti dikamar cewek-cewek lain. Tapi gue gak malu kalo ada orang yang hanya bisa geleng-geleng kepala melihat boneka ini. Paling gue hanya bisa menjawab, ini sejarah. *ngeles yang wow*

Kegunaannya si kiki sampe sekarang gak pernah berubah, tetep jadi penunggu my bed dikala gue beraktivitas. Selalu setiaa menemani bantal dan guling menjaga kamar gue, dan tetep menjadi pemandangan yang unik dari atas kasur gue. Pokoknya boneka itu harus ada dikamar gue sampe kapanpun, sampe gue bener2 siap mempensiunkannya dari kamar.

Apapun bendanya, apapun bentuknya, apapun kondisinya, kalo lo udah klop dengan benda tersebut pasti kita bakal sayang untuk melepasnya. Sama halnya gue ke boneka itu. Kayak pacar gitu deh, ehem! Dan thanks berat untuk kakak gue yang udah mau memberikan boneka ini dikala itu, di mana gue saat itu gak suka yang namanya boneka, sebagai notabene gue anak yang sangat tomboy. Tapi sekarang gue jadi lebih menghargai yang namanya pemberian yang tulus, apalagi untuk sebuah perubahan hidup.


Terima Kasih ^^



Subscribe to Our Blog Updates!




Share this article!
Kembali Ke Atas
Powered By Blogger | Design by Trya Pamungkas