Minggu, 16 Februari 2014

Ngarep itu sakit :(

"Maaf ya, bukannya aku gak sayang kamu. Aku sayang kok, tapi sayang sebagai temen"
DUAAAAR!!!!!!! *gambar hati yang hancur*
Begitulah sedikiti ilustrasi kekecewaan yang aku, kamu, kalian semua rasain saat berada pada posisi ngarep level tinggi, dan gak sesuai keinginan. Sakit? Emang, Marah? Tentu, kesel? Pasti, kecewa? Tidak salah lagi.


Gak usah cerita jauh jauh, banyak dan lumrah banget hal ini ditemui. Maksudnya? Iyaa ini kebanyakan dari cerita kita kita kan, upps! Tapi bukan berarti aku atau kalian pernah ngalami ilustrasi di atas. Oke, itu hanya contoh. *sungkem sama yang pernah ngalami*
Bener atau nggaknya sih belum tau pasti, tapi ngarep itu bukannya berawal dari kepedean ya? Ntahlah. Mungkin juga terlalu ge'er kali.
Hmmmm, aku cuma mau ambil mulai dari kasus "ngarep" yang pertama. Si cewek dapat kenalan baru di jejaring sosial. Awalnya cuma saling like trus komen dan mulai masuk ke areal chatting. Disitulah mulai terjadi percakapan yang asik, gak pernah ketinggalan pake emot ":)" dan akhirnya berani pake simbol ♥ ♥ atau ( :* {}) di akhir percakapan. Bener? Ngakuuuuuu.

Mulailah sicewek tersipu malu setiap kali mendapat chat dari "gebetan chatting-nya". Yang lama kelamaan dia berharap kalo ni cowok suka sama dia, ya karena kesringan dapat emot yang begituan.
Nah, suatu hari munculnya rasa bosan dari si "gebetan chatting-nya". Mungkin ada alasan lain, seperti doi nemui gebetan gebetan baru yang lebih asik buat diajak chatting. Trus sicewek gimana? Mereka galau dan gagal move on *dengan suara lirih*
Kasus yang kedua, ambil aja contohnya cewek yang udah di tembak berkali kali tapi nolak terus, sampe akhirnya tu cowok pasrah gak mau nyatain cintanya ke cewek tersebut, namun di balik itu semua si cewek mulai membuka hatinya buat tu cowok. Nah, mulainya ia berharap untuk ditembak lagi sama si cowok yang udah pasrah tadi.hmmmmm
Ngarep, ngarep, ngarep.....
Merasa sebagai cewek gengsi dong kalo mesti memulai duluan, tapi si cowok keburu udah gak mau nembak lagi karena takut bakal ditolak lagi. Ini apa ya namanya? Salah paham? Terlambat? Alasan yang terakhir lebih cocok untuk kasus ini.
Nyese? Ya dong :(( apalagi ditambah si cowok udah mulai pdkt dengan cewwk lain...aaaakk!!
Dan untuk kasus yang terakhir, ngarep berlaku banget untuk sebuah istilah "Cinta tak harus memiliki". Karena sampai kapanpun gak bakal memiliki orang yang ia cinta, sayang, suka. Hanya ada kata ngarep, ngarep, ngarep.. nyeseeeek brooh!
Hanya bisa melihat dia bahagia dengan orang lain, tertawa lepas dan bahagia, bahkan dia gak menyadari betapa sakit yang dirasain saat ini. Kejam? Pasti. Melihatnya tersenyum cukup membuatku bahagia, itu kata kata paling bulsyit guys. Gak bohong deh...
Udah nyeseknya? Masih ngarep? Ya udah, kalo emang kalian pernah ngalami hal beginian yang sabar yah. Semoga gak bakal kejadian lagi untuk kedepannya. Saran aku, selagi hati kamu berkata iya, berilah ruang untuk hatinya menemui hatimu. Jangan sampe ada kata nyesel di kemudian hari, karena itu nggak enak banget lho guys. Sakiiit!
Dan juga buat kasus yang pertama, hmmm apa ya? Jangan terlalu geer aja sih. Hehhe kadang orang yang "hidup" di dunia chatting gak semuanya real. Karena kita gak tau nyatanya dia itu gimana. Lebih baik, sukanya dikeluarin saat beneran udah ketemu, tau rupa dan tingkah laku. Baru deh kalo suka yang segera dinyatain. Takutnya, banyak yang ngaku sebagai korban php padahal ia hanya kegeeran belaka. Hihhihi
"Dear girls, Tunggulah mereka yang datang padamu dengan keseriusan dan jadikan mereka sebagai sumber kebahagian yang tak pantas dikecewakan"



Subscribe to Our Blog Updates!




Share this article!
Kembali Ke Atas
Powered By Blogger | Design by Trya Pamungkas